Kepala Biro Penerangan Masyarakat Mengatakan Polri Akan Meningkatkan Kewaspadaan Dalam Prosedur Pengamanan Pejabat Tinggi

MediaTribrata – Kepala Biro Penerangan Masyarakat Polri Brigjen Pol Dedi Prasetyo mengatakan Polri meningkatkan kewaspadaan dalam prosedur pengamanan kunjungan pejabat tinggi, pasca terjadinya insiden penusukan tersangka teroris terhadap Menko Polhukam Wiranto di Pandeglang, Banten.

“(Pengamanan) akan kami evaluasi,” kata Brigjen Dedi dalam konferensi pers di Mabes Polri, Jakarta, Jumat.

Namun demikian, peningkatan kewaspadaan itu tidak serta merta akan membatasi pejabat publik dalam berinteraksi dengan masyarakat.

“Kalau untuk pejabat publik tidak bisa dibatasi untuk dekat dengan masyarakat,” katanya.

Ia menegaskan Polri tidak kecolongan terkait adanya insiden penusukan Wiranto karena Polri dan TNI telah melaksanakan standar prosedur pengawalan yang semestinya.

“Tidak ada istilah kecolongan. Standar operasional prosedur pengamanan sudah dilaksanakan. Ada walpri (pengawal pribadi), ajudan, pengawal kendaraan roda dua, pengawal kendaraan roda empat, satu tim dari polsek, satu tim dari polda, satu regu dari Koramil, satu regu TNI AD,” katanya.